Tips Pilih Reksadana Di Tengah Wabah Virus Corona (Covid-19)

tips pilih reksadana

Tips Pilih Reksadana – Saat ini seharusnya ekonomi Indonesia memasuki masa ekspansi (perluasan) setelah sebelumnya mengalami masa yang sangat berat. Namun sepertinya takdir berkata lain, dimana sekarang ekonomi RI harus merana karena ancaman dari covid-19 (corona).

Dengan meningkatnya jumlah kasus terinfeksi virus corona di Indonesia membuat jumlah korban jiwa terus naik, dan mendorong pemerintah untuk mengeluarkan kebijakan pencegahan dalam bentuk pembatasan sosial berskala besar (PSBB). Dampaknya aktivitas perekonomian menjadi terhambat dan ruang gerak masyarakat menjadi terbatas.

Baca Juga: Tips Berdiskusi Soal Keuangan Dengan Pasangan Di Tengah Pandemi Virus Corona

Tips Pilih Reksadana Di Tengah Wabah Virus Corona

Kondisi ini juga membuat pasar keuangan indonesia menjadi negatif. Bahkan sampai dengan tanggal 7 april 2020, terjadi dana asing keluar dari pasar saham maupun obligasi cukup signifikasn. IHSG juga mencatat pertumbuhan negatif 24%. Begitu juga dengan pasar obligasi dimana yield untuk obligasi 10 tahun mengalami peningkatkan hingga 8,1%. Dan hal sama juga terjadi dengan nilai tukar.

“Dalam merespon kondisi yang berkembang, Pemerintah mengeluarkan beberapa kebijakan ekonomi antara lain, mempertahankan suku bunga acuan 7-Days Reverse Repo di level rendah, yaitu 4,50 % dan intervensi tidak terbatas untuk menjaga stabilitas dan penguatan nilai tukar rupiah yang dilakukan oleh Bank Indonesia serta peningkatan anggaran belanja negara hingga IDR 405 T untuk menangani kasus corona oleh Pemerintah,” kata Direktur Utama Danareksa Investment Management (DIM) Marsangap P. Tamba dalam keterangan tertulis, Rabu (15/4/2020).

Dengan kebijakan-kebijakan tersebut diharapkan dapat menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan serta dalam upaya pemulihan ekonomi nasional dari dampak COVID-19.

Namun demikian, Bank Indonesia menyampaikan dalam siaran persnya, seiring dengan penurunan ekonomi global dan penyebaran COVID-19 di dalam negeri akan berdampak pada penurunan pertumbuhan ekonomi domestik yang diperkirakan sebesar 2,3 % secara keseluruhan di tahun 2020.
Dengan kondisi yang masih tak menentu tentu membuat berbagai instrumen investasi mengandung risiko yang besar. Dalam kondisi seperti ini ada baiknya untuk menempatkan dana investasi ke instrumen yang lebih aman, sampai kondisi kembali normal.

Marsangap menilai, instrumen investasi yang cenderung aman di tengah masa pandemi ini adalah reksa dana berjenis pasar uang. Instrumen ini bisa dipilih sebagai penempatan sementara.

“Pada kondisi pasar finansial yang masih cukup berfluktuasi, Reksa Dana Pasar Uang dapat menjadi pilihan investasi bagi investor selama masa wait and see” tuturnya.

Reksadana Di Tengah Wabah Virus Corona

Reksa dana pasar uang sendiri mengelola dana nasabah di instrumen pasar uang. Misalnya Reksa Dana Danareksa Seruni Pasar Uang II (SPU II) asetnya 100 % pada instrumen pasar uang, baik dalam bentuk deposito maupun obligasi yang jatuh temponya kurang dari 1 tahun.

Di tengah suku bunga yang masih akan dijaga di level rendah, serta adanya potensi kenaikan yield pada obligasi jangka pendek, maka strategi investasi SPU II difokuskan pada penempatan obligasi yang jatuh tempo kurang dari 1 tahun yang memiliki kualitas kredit yang tinggi dan tingkat risiko yang rendah serta yield yang menarik. Di sisi lain penempatan deposito dititikberatkan pada bank-bank berskala besar dengan untuk menjaga likuiditas.

“Mayoritas alokasi obligasi SPU II ditempatkan pada obligasi dengan rating AA ke atas, mayoritas penempatan deposito adalah Bank Buku 3 ke atas. Hal ini sesuai dengan filosofi investasi DIM, yaitu mencari instrumen investasi yang menawarkan pertumbuhan yang berkesinambungan, didukung manajemen yang kuat dan memiliki nilai fundamental yang menarik. Sehingga SPU II senantiasa memiliki kemampuan untuk memberikan imbal hasil yang optimal dengan tingkat risiko yang terkendali,” terangnya.

Baca Juga: Tips Mengatur Keuangan Agar Tidak Boros Selama WFH

Itulah tadi tips pilih reksadana di tengah virus corona. Semoga dengan artikel diatas bisa menambah wawasan dan informasi terbaru seputar dunia bisnis dan keuangan.

Sumber: detik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *